Coretan Perkaderan

Peranan Wanita Dalam Islam

Published

on

Oleh: Yunda Salma Fatimatuzahro, Peserta Penataran Membahas tentang falsafah penciptaan , sebagaimana dengan kisah siti hawa bahwasanya ia diciptakan dari tulang rusuk nabi Adam A.S. Namun ternyata dalam penciptaannya terdapat beberapa hal yang tidak diketahui maksud diciptakannya  perempuan. Adapun beberapa hal tujuan diciptakannya perempuan ialah:
  • Sebagai khalifah dimuka bumi
  • Untuk beribadah kepadanya (Allah SWT)
  • Menyempurnakan pasangan dan membentuk generasi penerus perjuangan
  • Memberi ketenangan bagi pasangan hidupnya
Namun secara umum atau secara mendasar perempuan itu diciptakan untuk beribadah kepada Allah SWT. dan selebihnya adalah tugas-tugas tersebut sebagai perempuan dimuka bumi. Bukan hanya laki-laki saja yang dapat menjadi khalifah, namun perempuan juga bisa dan dibolehkan dalam memimpin. Seperti memimpin perang, contohnya seperti Aisyah yang memimpin perang jamal.
Baca Juga:  Refleksi Sumpah Pemuda Ke-91 : Antara Pemuda Harapan, dan Pemuda Pengangguran
Perempuan dalam Islam sangat dimuliakan dan diistimewakan dan derajatnya pun tidak dibedakan dengan laki-laki. Dan perempuan dalam Islam diharuskan untuk menjadi yang . Nah, seperti apa sih yang itu? Mar’atus Solihah yaitu yang taat kepada Allah SWT. Selain itu juga, yang selalu menunaikan solat lima waktu dengan ketulusan hati dan seikhlas-ikhlasnya menjalankan kewajiban menyembah Allah SWT.
Baca Juga:  Keyakinan Muslim: Menolak Segala Penghambaan Kecuali Kepada-Nya
Wanita yang memakai hijab dengan kesadaran diri sendiri tanpa tuntutan dari orang lain, selain itu juga seorang wanita yang ialah wanita yang menjaga ketaatannya kepada suami, juga wanita yang mendidik anak-anaknya agar taat kepada Allah SWT. Wanita tidak berkhalwat kepada laki-laki yang bukan mahramnya seperti dalam hadist disebutkan :
Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 2 Halaman

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Lagi Trending