Kabar

Gerakan Rakyat Menggugat Geruduk KP3B, Massa Aksi: BBM Naik Rakyat Ceurik

Published

on

 

SERANG, suarahimpunan.com – Aliansi Gerakan Rakyat Menggugat menggelar aksi penolakan kenaikan harga () bersubsidi pada Kamis (8/9) di Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten (KP3B).

Aliansi yang terdiri dari Federasi Mahasiswa Islam (FMI) Banten, Himpunan Mahasiswa Islam Majelis Penyelamat Organisasi () Cabang Serang, dan Forum Pemantau Pembangunan Provinsi Banten (), ii mengaungkan tagar ‘ Naik Rakyat Ceurik‘.

Ketua Umum Cabang Serang, Irkham Magfuri Jamas, mengaku merasa janggal terhadap kenaikan harga BBM ini.

“Saya melihat adanya kejanggalan dari naiknya harga BBM ini. Seperti munculnya fenomena perusahaan swasta yang menjual harga bahan bakar lebih murah dari Pertamina, kemudian disusul dengan intervensi harga BBM pada perusahaan Vivo, temuan surplus penjualan sebesar 35,6 triliun pada neraca dagang minyak bumi negara di tahun 2021, adanya peningkatan pendapatan negara pada Juli 2022 sebesar 519 triliun atau naik 50,3 persen akibat harga komoditas yang meroket tapi justru malah membuat pengurangan anggaran subsidi,” paparnya.

Baca Juga:  Di Depan Walikota Serang, Demisioner Cerita Kasus Disabilitas Diperkosa, Minta Perwal Direvisi

Irkham pun menganggap bahwa yang dinilai tidak logis ini tergolong dalam pembohongan publik.

“Sehingga dari data-data tersebut, kami menganggap pemerintah sedang melakukan pembohongan kepada publik. Hal ini mengingatkan kami pada statement Rocky gerung bahwa pembuat hoax terbaik adalah pemerintah. Maka atas dasar banyak sekali ketidakadilan yang kami rasakan secara logis dan empiris, kami turun ke jalan menggelar aksi massa,” ungkapnya.

Baca Juga:  YDMI dan Pemkot Tangerang Kolaborasi Bangun Pendidikan Inklusi

Irkham yang merupakan mahasiswa Fakultas dan Bisnis (FEB) menjelaskan bahwa kenaikan harga BBM ini bisa memicu terjadinya inflasi hingga mencapai angka 10 persen.

Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 3 Halaman

Lagi Trending