Kabar Himpunan

Gelar Parade Satire dan Solat Ghoib, HMI (MPO) Cabang Serang Tolak Revisi UU KPK

Published

on

Serang, Suarahimpunan.com – Sebagai bentuk keprihatinan atas kondisi saat ini, Majelis Penyelamat Organisasi ( MPO) Cabang Serang gelar aksi penolakan dan Undang-Undang kontroversial lainnya serta aksi solidaritas terhadap mahasiswa yang gugur dalam aksi. Sekretaris Umum , Diebaj Ghuroofie Dzhillilhub mengungkapkan bahwa dalam aksinya, ia menggelar teater atau Parade Satire sepanjang jalan. Mulai dari UIN SMH Banten, hingga Alun-alun . Pihaknya melihat, banyak dari masyarakat yang ternyata tidak paham terkait dengan aksi-aksi yang kadang ada, dan yang sering dilakukan.
Baca Juga:  3 Tahun Aje Kendor, Mahasiswa Tuntut Implementasi Nyata Janji Politik Syafrudin-Subadri
“Sehingga kami sengaja memposisikan diri sebagai seorang koruptor, agar orang-orang mengetahui nih, yang ditolak adalah kondisi di mana koruptor bisa dengan bebas melakukan di ,” ujarnya kepada Kru LAPMI Serang, Jumat (27/9).
Hidup Koruptor! Ujar para masa aksi Parade Satire.
Selain itu, dalam rangkaian aksi Parade Satire juga dilakukan Shalat Ghaib. Hal itu dilakukan sebagai bentuk penghormatan dan doa terhadap rekan mahasiswa yang gugur dalam aksi.
Baca Juga:  Tingkatkan Kualitas Masyarakat Kota Serang, HMI MPO Usulkan Perda Beasiswa
“Kami juga melakukan salat Ghaib, di mana ini adalah bentuk penghormatan kami, doa kami kepada mereka kawan-kawan kami yang gugur baik di Kendari maupun kemarin di Jakarta. Semoga amal ibadahnya diterima oleh Allah dan mereka diterima sebagai seorang Syuhada,” ujarnya penuh harap. Jadi intinya, lanjut dia, masyarakat harus mulai berpikir untuk bersama-sama mahasiswa, bergerak menolak Undang-undang yang memang kontroversial. Karena, bisa dilihat ketika massa aksi memparadekan sebagai seorang koruptor saja, masyarakat semua merasa marah.
Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 2 Halaman

Lagi Trending