Kabar Himpunan

Ribuan Mangrove Gagal Tumbuh, Diduga Dampak PLTU Barru

Published

on

suarahimpunan.com – (HMI) Sulselbar berkunjung ke lokasi penanaman mangrove, di belakang Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Barru, lingkungan Bawasaloe. Lokasi tersebut pada 2018 lalu, telah ditanami 1.000 mangrove oleh Dinas Lingkungan Hidup (DLH) bersama organisasi kepemudaan lainnya. Kegiatan KNPI yang bekerjasama DLH bersama cabang Barru dan Kerukunan mahasiswa barru kala itu sangat progresif, sehingga menurutnya akan ada hasil. Namun naas, 1.000 mangrove yang berhasil di tanam oleh beberapa pemuda tersebut, tak satupun yang tumbuh.
Baca Juga:  Semesta Mengecam, Kepercayaan Terancam
“Bibit mangrove yang di berikan oleh DLH tentu sudah sesuai dan siap tanam, makanya saya waktu itu jemput langsung di Pangkep. Hari ini kami kecewa karena tak satupun yang berhasil tumbuh,” ujar Ketua Sulselbar, Samsuryadi, kepada Kru LAPMI Serang beberapa waktu yang lalu. Samsuryadi menduga, ini ada kaitannya dengan air laut yang panas akibat pencemaran dari limbah cair PLTU Barru.
Baca Juga:  Reuni Akbar 212 Berjalan Lancar, Sejumlah Politisi Hadir Mengikuti Acara
“Kami minta Dinas Perizinan, Dinas Lingkungan Hidup serta pihak PLTU, untuk mengecek sendiri pencemaran lingkungan serta memperhatikan (KA) ANDAL, RKL dan RPL,” katanya. Dirinya juga mengaku sudah mengambil sampel air dan berdiskusi dengan masyarakat sekitar PLTU. Masyarakat sekitar pun menuturkan air laut di sini terlalu panas. “Padahal mesin yang beroperasi baru satu mesin, bagaimana kalau keduanya,” ujarnya sembari bertanya. Sebelum mengunjungi mangrove, pihaknya juga sudah diskusi dengan Rahmat selaku pihak dari PLTU. Namun responnya dinilai sangat normatif.
Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 2 Halaman

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Lagi Trending