Kabar

Gerhana Bulan Total 8 November 2022, Beginilah Tuntunan Dari Rasullulah SAW

Published

on

Ilustrasi terjadinya Gerhana Bulan Total

Oleh: Ikmal Anshary

Gerhana Bulan Total (GBT) adalah fenomena terhalanginya cahaya Matahari oleh Bumi sehingga tidak semuanya sampai ke bulan. Fenomena ini terjadi ketika Bumi, Bulan, dan Matahari berada pada satu garis lurus. Bulan akan masuk seluruhnya ke dalam bayangan inti atau umbra Bumi.

Akibatnya, tidak ada sinar Matahari yang bisa dipantulkan ke permukaan Bulan. Saat puncak gerhana Bulan total terjadi, Bulan akan terlihat berwarna merah. Gerhana Bulan atau khusuful qamar diprediksi akan kembali terjadi bulan November ini.

Dirjen Bimas Islam Kamaruddin Amin menjelaskan bahwa berdasarkan data astronomis, Gerhana Bulan Total (GBT) akan terjadi di seluruh wilayah . Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyampaikan fenomena GBT dapat diamati dari pada 8 November 2022. Dilansir dari laman resmi BMKG, durasi totalitas gerhana bulan total pada 8 November 2022 ini akan berlangsung selama satu jam 25 menit 44 detik.

Baca Juga:  Gelar Parade Satire dan Solat Ghoib, HMI (MPO) Cabang Serang Tolak Revisi UU KPK

Sebagaimana anjuran Rasulullah SAW ketika datangnya Gerhana Bulan/Matahari dalam hal pelaksanaannya sebagai berikut:

Hal yang dianjurkan untuk dilakukan oleh seorang Muslim apabila terjadi gerhana:
1. Memperbanyak dzikir, istighfar, takbir, sedekah dan amal shalih. Sebagaimana sabda Rasulullah saw:
“Oleh karena itu, bila kaliannya melihat, maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, shalat dan bersedekahlah.” (Muttafaqun ‘alaihi).

2. Keluar menuju masjid untuk menunaikan shalat gerhana berjama’ah, sebagaimana disebutkan dalam hadits:
“Maka Rasulullah saw keluar menuju masjid, kemudian beliau berdiri, selanjutnya bertakbir dan sahabat berdiri dalam shaf di belakangnya.” (Muttafaqun ‘alaihi).

Baca Juga:  Penyerahan Bantuan Semeru Jadi Rangkaian Pelantikan HMI MPO Unbaja, Para Kiyai Titip Pesan untuk Pengurus

3. Wanita keluar untuk ikut serta menunaikan shalat gerhana, sebagaimana dalam hadits Asma’ binti Abu Bakr ra berkata:
“Aku mendatangi ‘Aisyah istri Nabi saw tatkala terjadi gerhana matahari. Aku melihat orang-orang berdiri menunaikan shalat, demikian pula ‘Aisyah aku melihatnya shalat.” (Muttafaqun ‘alaihi).

Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 3 Halaman

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Lagi Trending