Kabar

Ketahanan (Lumbung) Pangan Indonesia

Published

on

PENDAHULUAN

Seorang politikus Amerika Serikat, Henry Kissinger, menyebut “Kontrol minyak, maka Anda akan kendalikan negara; Kontrol pangan, maka Anda akan mengendalikan rakyat.” Tidak bisa dipungkiri, bahan pangan dan air telah menjadi kebutuhan utama umat manusia, terlepas status sosial, suku, ras, hingga agama.

Begitu mengakarnya konsep tersebut di lingkungan kita, membuat bahan pangan menjadi komoditas politik. Mulai dari kail untuk menarik suara (bagi calon wakil rakyat) melalui bagi-bagi sembako gratis, hingga alat untuk menjaga kekuasaan rezim melalui program ‘pengenyangan' rakyat. Jika perut masyarakat telah terisi, maka memudarlah para pengkritisi.

Bila yang terjadi sebaliknya, maka bencana kelaparan yang akan menyapa. Konflik antarwarga sipil juga tidak bisa terhindarkan. Budayawan Indonesia, Sujiwo Tejo, menyebut bahwa untuk menjaga perdamaian dunia, daripada repot-repot diskusi angsana-sini tentang potensi konflik antaragama, antarideologi, dan lain-lain, mending fokus ke soal rasio ketersediaan pangan dan jumlah warga dunia.

Apakah mungkin dunia dilanda krisis pangan? Sekilas pertanyaan tersebut terkesan utopis. Bagaimana tidak? Para petani masih bekerja, ditambah sawah masih membentang di mana-mana. Apalagi, persyaratan terjadinya krisis pangan adalah penurunan tajam produksi pangan dunia dan peningkatan harga pangan.

Berdasarkan data dari vas-USDA (Foreign Agricultural Servis of the U.S. Department of Agriculture) menyebut bahwa produksi serealia dunia di periode 2019/2020 justru mencapai rekor tertinggi, 3 miliar ton. Walaupun, di Indonesia produksi pangan terutama padi memang tidak menggembirakan. Peningkatan produksi rata-rata hanya 0,78 persen setiap tahun, selama 18 tahun terakhir. Angka tersebut jauh di bawah pertumbuhan penduduk yakni 1,3 hingga 1,4 persen.

Terlepas dari hal tersebut, pepatah ‘sedia payung sebelum hujan' harus senantiasa digaungkan. Ada dua kondisi yang mengancam stabilitas pangan nasional, yakni bencana dan buruknya tata kelola. Beberapa ahli dan kepala negara, termasuk Joko Widodo, berulang kali menyampaikan kekhawatiran terjadinya krisis pangan akibat pandemi Covid-19. Apalagi tidak ada yang tahu, kapan mendung pandemi akan pergi menjauh dari bumi.

Lebih jauh, Badan dan Pangan Dunia (FAO) bersama 16 organisasi internasional juga mengingatkan adanya krisis pangan melalui laporannya yang bertajuk 2020 Global Report ons Food Crisis. Sehingga, narasi ketahanan pangan menjadi hal yang relevan untuk menjaga keberlangsungan dunia pada masa depan, dengan sektor sebagai aktor utama.

Baca Juga:  Mendidik Anak Perempuan Ala Rasulullah

KONDISI KETAHANAN PANGAN INDONESIA

Pertanyaannya, mengapa kebutuhan pangan kita masih tercukupi? Bahkan Indeks Ketahanan Pangan Indonesia terus meroket dari urutan ke-75 dari 113 negara di 2015 menjadi posisi ke-62 di 2019. Setelah ditelisik lebih jauh, ternyata performa tersebut ditopang oleh peningkatan impor pangan. Negara dengan indeks ketahanan pangan tertinggi di dunia adalah Singapura, yang sekitar 90 persen kebutuhan pangannya dipenuhi dari impor.

Semenjak tahun 2014, impor Indonesia melingkupi delapan komoditas utama yakni gandum, beras, jagung, kedelai, gula tebu, ubi kayu, bawang putih, dan kacang tanah. Data dari Pusdatin Kementerian menyebut, terjadinya lonjakan hampir 6 juta ton hanya dalam tempo lima tahun (2014-2019) dengan volume impor di atas 300.000 ton per tahun.

Tidak hanya persoalan penurunan produksi padi dan impor pangan yang terus meningkat, Indonesia juga dilanda masalah ketersediaan lahan. Luas lahan baku sawah menurun tajam dari 8,38 juta hektare di 2012 (Landuse BPN, 2012) menjadi hanya 7,46 juta hektare di 2019 (ATR/BPN, 2019). Artinya, terjadi penurunan 1 juta hektare selama 7 tahun terakhir. Guna menyiasati hal tersebut, pemerintah membuka lahan untuk pertanian di luar Jawa. Namun, setiap penurunan 1 hektare sawah di Jawa harus digantikan 2 hingga 4 hektare di luar Jawa untuk mencapai tingkat produksi yang sama.

Celakanya, ketahanan pangan yang ditopang dari impor teramat rapuh. Kerusuhan besar yang terjadi di 15 negara importir pangan di Afrika Utara dan Timur Tengah, yang berakhir dengan tumbangnya berbagai rezim, dipicu kenaikan harga pangan. Hal yang sama juga memicu tumbangnya rezim di Sudan pada April 2019, yaitu kenaikan harga roti hingga tiga kali lipat. Sehingga, peningkatan produksi pangan menjadi faktor kunci stabilitas politik dan sosial di Indonesia.

CERITA NASIONAL

Pemerintah melirik sebagai solusi untuk meningkatkan produksi padi nasional. Sebenarnya, cita-cita tersebut telah muncul di tahun-tahun terakhir pemerintahan Soeharto, yakni pengembangan lahan gambut 1 juta hektare di Kalimantan Tengah. Proyek tersebut diketuai oleh Menko Ekuin melalui Keppres No. 82/1995 yang melibatkan sepuluh kementerian. Target pengembangan lahan gambut ini untuk memproduksi 2 juta ton beras per tahun.

Namun, proyek tersebut tidak mengindahkan prinsip-prinsip ilmiah. Sebanyak 56 juta meter kubik kayu lenyap, menguntungkan segelintir orang, dan lingkungan rusak. Proyek dengan biaya awal 3 triliun tersebut gagal, dan pemerintah harus menambah 3 triliun lagi untuk rehabilitasi lingkungan. Saat ini, lokasi tersebut menjadi sumber bencana kabut asap di setiap musim kemarau.

Baca Juga:  Tragedi 04 Oktober 2020

Pada masa pemerintahan SBY (Susilo Bambang Yudhoyono), cerita coba disusun ulang dengan jargon food estate (). Ada dua area yang disasar, yakni Ketapang dengan luas 100.000 hektare dan Bulungan seluas 300.000 hektare. Seperti mengulang cerita lama, keduanya juga gagal total. Di Food Estate Ketapang hingga Agustus 2013 hanya berhasil dikembangkan 100 hektare, sedangkan di Bulungan menurut laporan dicetak 1.024 hektare sawah hingga 2014.

Cerita pun terus berlanjut di tahun 2008. Berbekal tiga landasan , yaitu PP No 26/2008, Perpres No 5/2008, dan PP No 18/2010, dikembangakan MIFEE (The Merauke Integrated Food and Energy Estate). Optimisme mencuat dengan total wilayah yang akan dikembangkan adalah 1,23 juta hektare, apalagi saat itu dunia tengah didengungkan dengan jargon feed the world. Hingga Mei 2010, 36 investor masuk dan hanya satu investor untuk padi, lainnya untuk hutan tanaman industri, perkebunan sawit, tebu, dan jagung. Proyek tersebut bernasib sama dengan para pendahulunya.

KONSEP

Formateur HMI MPO Komisariat Persiapan Unbaja (HMI MPO Persiapan Unbaja), Walinegara, menyebut bahwa ada empat pilar dalam pengembangan lahan pangan, utamanya padi.

  1. Pilar pertama adalah kelayakan tanah dan agroklimatologi. Tidak ada satu pun tanaman pangan yang bisa berproduksi jika tanah dan/atau agroklimatologi tidak cocok untuk tanaman tersebut.
  2. Pilar kedua, kelayakan infrastruktur, baik infrastruktur irigasi maupun infrastruktur transportasi untuk pergerakan input dan output dari lahan usaha tani.
  3. Pilar ketiga, kelayakan budidaya dan teknologi.
  4. Pilar keempat adalah kelayakan sosial dan ekonomi.

Apabila pemerintah tetap melanjutkan pengembangan lumbung pangan di kawasan bekas lahan gambut sejuta hektare di Kalimantan Tengah, keempat pilar tersebut mutlak harus dipenuhi. Perubahan paradigma dan konsep juga perlu dilakukan, dengan mengubah pendekatan ketahanan pangan ke . menempatkan petani kecil di puncak teratas arus besar pembangunan pertanian. Upaya tersebut diharapkan dapat meneguhkan narasi ketahanan pangan Indonesia, menuju pertanian berkelanjutan.

(W-LAPMI Serang Raya)

Lagi Trending