Kabar

Mulai Nabung dari Sekarang! Ini Tuan Rumah Kongres HMI MPO Ke-33

Published

on

 

MANADO, suarahimpunan.com – Setelah terjadi deadlock selama kurang lebih dua hari, forum Pleno III PB MPO di Manado akhirnya memutuskan siapa yang menjadi tuan rumah ke-33.

Meskipun sempat terjadi perdebatan sengit berkaitan dengan siapa tuan rumah ke-33, namun pada akhirnya Pengurus Besar MPO pun menetapkan Cabang Aceh Timur sebagai tuan rumah ke-33.

Keputusan itu disampaikan oleh Ketua Umum PB MPO, Affandi Ismail. Di depan peserta forum Pleno III, Affandi menegaskan bahwa ke-33 jatuh pada Cabang Aceh Timur.

“Kami Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam, dengan segala hormat dan dengan segala kerendahan hati, memutuskan ke-33 Himpunan Mahasiswa Islam, jatuh pada HMI Cabang Aceh Raya,” ujarnya dalam cuplikan video yang diterima Kru LAPMI Serang Raya.

Baca Juga:  Jalan Pintas Bukan untuk Manusia Berkualitas

Diketahui, pada Pleno III di Manado memunculkan dua Cabang yang berebut menjadi ke-33. Keduanya yakni Cabang Jakarta Selatan dan Cabang Aceh Timur.

Masing-masing dari Cabang yang mengajukan diri, menyampaikan keunggulan dan kelemahan mereka apabila ditunjuk sebagai tuan rumah . Adapun rangkumannya sebagai berikut:

Cabang Aceh Timur:
1. Di Aceh terdapat 70 kader aktif kemudian disupport oleh stakeholder terkait. Artinya Cabang Aceh Timur memiliki SDM yang cukup.
2. Tidak pernah mengadakan agenda nasional.
3. Akses dari bandara ke lokasi sejauh 20 menit perjalanan.
4. Relasi dengan pemerintah yang baik.
5. Tidak memaparkan komitmen menjamin kebutuhan kongres.
6. Tidak memaparkan jaminan memberikan agenda yang dilakukan steril.
7. Letak geografis grafis yang tidak strategis.
8. Tarif transportasi menuju lokasi yang relatif lebih mahal.

Baca Juga:  Fraksi Demokrat Nilai Aksi Buruh Duduki Kantor Gubernur Banten Tak Beretika

Cabang Jakarta Selatan:
1. SDM dengan jumlah kader 250 orang, dan 35 orang sudah melaksanakan LK 2.
2. Memiliki track record pengalaman melaksanakan dua agenda nasional yakni Kongres ke-26 dan halal bihalal nasional.
3. Akses yang mudah karena jantung Ibu Kota.
4. Relasi.
5. Tidak memaparkan Komitmen memenuhi kebutuhan Kongres.
6. Tidak memaparkan komitmen sterilnya Kongres.
7. Letak geografis yang strategis karena di tengah Indonesia.
8. Transportasi menuju lokasi yang sangat mudah dan murah.

 

(RED)

Lagi Trending