Kabar

Ramai Isu BBM, Aliansi Poros Pelajar DIY juga Soroti Isu Pendidikan Nasional

Published

on

YOGYAKARTA, suarahimpunan.com
Aliansi Poros Pelajar D.I. Yogyakarta melakukan kajian mengenai problematika kebangsaan pada Selasa (6/9) bertempat di Graha YKU.

Adapun organisasi yang tergabung dalam aliansi ini adalah Pelajar Islam Indonesia (PII), Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM), Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (), Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (), dan Pegiat Pendidikan untuk Indonesia ().

Poros Pelajar DIY ini membahas berbagai isu, mulai dari kenaikan harga (BBM), polemik Rancangan Undang-Undang Sistem (RUU ), pengadaan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja () yang berkaitan dengan kesejahteraan guru, dan urgensi pembentukan Peraturan Daerah (PERDA) tentang Ramah Pelajar di D.I. Yogyakarta.

Kajian tersebut menghasilkan pernyataan sikap yang dinyatakan melalui konferensi pers pada Kamis (8/6).

Baca Juga:  PB HMI MPO Kutuk Penangkapan Dua Pimpinan HMI MPO Cabang Serang

Konferensi pers ini langsung dihadiri oleh Ketua Umum PII, Fazar Ibnu Sina, Ketua Umum PW IPM DIY, Racha Julian C, Ketua Umum DIY, Didi Manarul Hadi, Ketua Umum DIY, Fildzah Lina Rohmatina, dan Direktur Eksekutif PUNDI yang diwakili oleh Divisi Penelitian dan Pengembangan PUNDI, Mu’min Boli.

Ketua Umum PII, Fazar Ibnu Sina, menjabarkan bahwa dari hasil kajian yang telah dilakukan Poros Pelajar DIY, tercetus empat tuntutan yang harus dipenuhi.

Baca Juga:  Dinilai Ideal Jadi Presiden, Jawara Banten Gelar Deklarasi Dukung Anies Baswedan Nyapres 2024

“Kami atas nama Poros Pelajar D.I. Yogyakarta setelah melihat, mendengar, merasakan, menimbang dan memperhatikan kondisi realitas pelajar, pendidikan dan isu nasional saat ini, maka dengan ini menyatakan sikap.
Pertama, menolak kenaikan yang berimplikasi kepada keterbatasan akses kebutuhan masyarakat,” ujarnya.

Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 2 Halaman

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Lagi Trending