Kabar

Tragedi Kanjuruhan, PB HMI MPO Fasilitasi LBH serta Desak Menpora dan Ketua PSSI Mundur

Published

on

Suarahimpunan.com – Pengurus besar Majelis Penyelamat Organisasi (PB MPO) menyayangkan tindakan represif aparat ketika menangani kerusuhan yang terjadi di Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10).

Akibat penanganan kerusuhan yang disebut melanggar SOP mengakibatkan ratusan orang menjadi korban. Dilansir dari laman kompas.com, Tim Kedokteran Polisi (Dokpol) mengungkap bahwa data korban yang tercatat hingga Senin siang (3/10) mencapai 450 orang, 125 diantaranya dinyatakan meninggal dunia.

Ketua Komisi Pemuda dan Mahasiswa PB MPO, Ary Kapitang, mengatakan bahwa pihaknya sangat menyayangkan tragedi kerusuhan yang terjadi di arena Stadion.

“Kami sangat menyayangkan tindakan represif yang dilakukan oleh aparat kepolisian terhadap suporter , sehingga menyebabkan 129 nyawa meninggal dunia. Hal tersebut kemungkinan masih bisa bertambah karena info-info lain sedang kami tampung,” ujarnya, Senin (3/10).

Baca Juga:  Arogansi Bukan Solusi

Kapitang pun menekankan agar pihak yang terlibat dalam tragedi ini dapat diproses secara hukum yang transparan dan objektif.

“Terlebih panitia pelaksana yang menurut informasi mereka telah memaksakan diri agar pertandingan digelar di malam hari, padahal sudah diusulkan untuk diadakan pada sore harinya dan juga kelebihan jumlah penonton juga bisa menjadi penyebab akan tragedi itu,” jelasnya.

“Tragedi ini adalah sejarah yang sangat buruk dalam sejarah sepakbola tanah air bahkan juga di internasional. Dengan kejadian ini akan berdampak buruk terhadap sepakbola tanah air, terlebih Indonesia pada tahun 2023 mendatang akan menjadi tuan rumah piala dunia U-20,” tambahnya.

Baca Juga:  Merdeka Sebatas Kata

Kapitang pun menuturkan bahwa pihaknya mendesak Kapolri untuk sementara waktu mencabut izin penyelenggaraan kompetisi liga yang diselenggarakan oleh .

Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 4 Halaman

Lagi Trending