Literatur

Kado Antroposentrisme Buat Masyarakat Beragama Dari Kaum Rasionalis

Published

on

Oleh : Kanda Anugrah Ade Putra, Cabang Palopo

Sebaiknya Agama Tidak Dibuat Jauh Dari Kemanusiaan

Kutipan di atas merupakan sedikit dari banyaknya ungkapan-ungkapan mengarahkan kita untuk tunduk terhadap nilai kesamaan sebagai manusia dalam berbagai macam praktek kehidupan, mulai dari , politik, bahkan urusan agamapun tak luput untuk di intervensi agar mau mengikuti stadart kemanusaian. Sehingga apa-apa harus dengan dalih “memanusiakan manusia menurut manusia”. Telah kita ketahui bersama, konsep pikir yang demikian mencerminkan orang tersebut “Antroposentris”(anthropus = manusia, centrum = pusat). Sebuah pemikiran yang di adopsi pada abad pertengahan yang menganggap salama ini dirinya dibelenggu oleh kuasa Tuhan, padahal yang kita ketahui ia hanya terbelenggu oleh bualan mitogi yunani kuno. Sekaligus kita tau bahwa konsep ini Pandangan ini masih dalam tahap awal perkembangan pikiran manusia, yang selanjutnya diganti menjadi “Geosentris” (Geo=Bumi, sentris=Pusat).
Baca Juga:  Dilantik, Pengurus HMI MPO Komisariat Ciwaru Langsung Tancap Gas
Bagaimanapun itulah perjanan perkembangan pemikiran manusia yabg mengharapkan penghidupan yang lebib baik lagi dari sebelumnya. Sehingga tibalah hari ini dimana kita sebagai manusia milenial berbondong-bondong menyuarakan kemanusian sebagai standar dalam berkehidupan masyarakat. Walau, Agama di Indonesia memegang peranan penting dalam kehidupan masyarakat. Hal ini dinyatakan dalam ideologi bangsa Indonesia, Pancasila: “Ketuhanan Yang Maha Esa”. Ini adalah kompromi antara gagasan negara dan negara sekuler. Sejumlah agama di Indonesia berpengaruh secara kolektif terhadap politik, ekonomi dan budaya. Menurut hasil Sensus Penduduk Indonesia 2010, 87,18% dari 237.641.326 penduduk Indonesia adalah pemeluk (Nusantara merupakan negara dengan penduduk muslim terbanyak di dunia[6]), 6,96% Protestan, 2,9% Katolik, 1,69% Hindu, 0,72% Buddha, 0,05% Konghucu, 0,13% agama lainnya, dan 0,38% tidak terjawab atau tidak ditanyakan.
Baca Juga:  Ketika Kita Takut Keluar dari Zona Nyaman
Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 2 Halaman

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Lagi Trending