Literatur

Kamu Pilih Hati atau Kompetensi?

Published

on

Oleh: Kanda Diebaj Ghuroofie Dzhillilhub, Demisioner Ketua Cabang 2020/2021 Bila ‘ku harus memilih Antara hidup dan mati Seperti aku memilih Denganmu atau kupergi Begitulah lirik yang dibuat oleh Widi Nugroho dalam lagu ‘Harus Memilih’ yang katanya sih jadi soundtrack film ‘Berkah Cinta’. Dari lirik tersebut, saya sangat bisa menangkap bagaimana galaunya dia (entah penyanyi atau tukang martabak yang ada di video klipnya), ketika dihadapkan pada pilihan yang sulit, bahkan dipadankan dengan pilihan hidup dan mati. Mungkin hal itu juga sedang dihadapi oleh para dan mide Cabang, Komisariat, dan lembaga yang ada di lingkungan MPO Cabang Serang. Untuk diketahui, Cabang Serang memang saat ini belum memiliki struktural resmi lantaran belum dilantik. Mulai dari pengurus Cabang, , hingga Komisariat.
Baca Juga:  Democratic Policing: Polisi dan Demonstran
Para tim formatur tersebut tentunya sedang menyusun, siapa dan dimana posisi calon-calon pengurusnya, sehingga dapat menjadi struktural yang mantap, solid dan dapat bergerak sejalan dan seirama. Tentunya yang akan terbentuk, harus lebih baik dibandingkan struktur sebelumnya. Sebagai orang yang bekerja di dunia yang kerap bersentuhan dengan pemerintahan, tentunya persoalan organisasi seperti itu sudah sering saya temukan di organisasi pemerintahan. Pergantian rezim pemerintahan (dan setiap ada kesempatan), pastinya akan dibarengi dengan ‘reshuffle‘ para pejabat dengan kedok birokrasi.
Baca Juga:  Peran E-learning di Masa Pandemi
Menurut KemenpanRB, birokrasi dilaksanakan dalam rangka mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance). Dengan kata lain, birokrasi adalah langkah strategis untuk membangun aparatur negara agar lebih berdaya guna dan berhasil guna dalam mengemban tugas umum pemerintahan dan pembangunan nasional.
Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 4 Halaman

Lagi Trending