Literatur

Karena Perempuan adalah Rahim Peradaban

Published

on

Oleh: Yunda Ika Monika, Kader Komisariat

Allah menciptakan manusia dengan berpasang-pasangan sebagai salah satu bukti kebesaran Allah. Allah menciptakan laki-laki dan untuk saling menyempurnakan kekurangan satu sama lain.

Sebagaimana firman Allah dalam QS Az-Zariyat ayat 49:

وَمِنْ كُلِّ شَيْءٍ خَلَقْنَا زَوْجَيْنِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ – ٤٩

Artinya: “Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan agar kamu mengingat (kebesaran Allah).” (QS. Az Zariyat: 49).

Hakikatnya ingin dimengerti, sedangkan laki-laki ingin dihargai. Artinya, jika ingin dimengerti, maka harus memberikan pengertian kepada suaminya, sedangkan ketika seorang suami sudah mengerti istri, maka istri pun akan selalu menghargai suaminya.

Baca Juga:  Refleksi Citra Politik Tujuan Pendirian HMI: Menatap Kepemimpinan Nasional Indonesia

Perempuan itu bukan untuk dituntut tapi untuk dituntun, sebab perempuan ibarat anak kecil yang sudah bisa berjalan, tapi sering kali terjatuh, jadi “Jangan genggam aku terlalu erat, sebab aku tak ingin digiring, tapi aku ingin seiring denganmu.”

Seringkali perempuan dipojokan dengan perkataan “Sudahlah, tak usah berpendidikan tinggi, ujung-ujungnya perempuan kan hanya sebatas di dapur, sumur, dan kasur, kalau kamu berpendidikan tinggi mau menyaingi laki-laki? Mau ngerendahin laki-laki sebagai suami kamu sendiri?

Baca Juga:  Sukses Gelar LK 1, HMI MPO UIN SMH Banten: Jangan Hanya Puas di LK 1

Stigma seperti itu di zaman sekarang bertebaran dimana-mana, seolah perempuan punya tinggi karena berniat ingin menyaingi laki-laki, apalagi perkataan “Nanti pada minder loh laki-laki sama kamu.”

Hanya karena perempuan punya tinggi, laki-laki merasa tidak percaya diri dan takut disaingi? Padahal, seharusnya laki-laki merasa bersyukur ketika mendapatkan perempuan yang punya tinggi, sebab mendidik anak bagi laki-laki dimulai saat memilih siapa ibunya.

Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 3 Halaman

Lagi Trending