Literatur

Merobek Konstitusi: Sebuah Catatan Sebelum Kongres

Published

on

Lebih lanjut, sebagai kekuasaan tertinggi dari tingkatan yang ada dalam bentuk musyawarah, seyogyanya dihadiri oleh perwakilan yang menjadi representasi cabangnya masing-masing, dengan pembagian jumlah utusan dan yang sesuai ART BAB III tentang STRUKTUR ORGANISASI pada pasal 16 poin J. Yang tentunya didahului oleh identifikasi kesehatan cabang.

Atas dasar tersebutlah dapat diasumsikan paling tidak dapat berjalan sebagaimana wewenang atas kuasa yang diberikan, seperti menilai LPJ pengurus besar, menetapkan AD-ART, KP, serta pedoman-pedoman lainnya, memilih ketum yang merangkap formatur beserta 4 midformatur, dan terakhir menunjuk Majelis Syuro Organisasi (MSO).

Lantas, apakah yang terjadi benar demikian. Mari kita ulas secara bersama, sehingga mampu dimaklumi kenapa di sekadar menjadi hiasan, bahkan acap kali dirobek karena malah berpikir jauh lebih hebat gagasannya ketimbang apa yang tertuang pada .

Pertama, tercatat pada 1 Maret 2020 disahkannya yang baru, sehingga dapat diketahui berlangsung pada hari tersebut, otomatis jika dikaitkan dengan kondisi kepengurusan periode kali ini telah jauh melampaui, dan tentu hal ini menyalahi ART pasal 14 poin C.

Baca Juga:  Mengenal Lebih Jauh Apa Itu Redenominasi?

Sayangnya hal ini dapat dimaklumi oleh sebagian besar kepengurusan, sehingga tidak ada cabang inisiatif untuk mengadakan KLB yang disetujui oleh separuh cabang. Kemudian suara-suara sumbang bermunculan dengan gerakan tambahan yang tak sesuai dengan aturan yang berlaku, bagi saya orang semacam ini ibarat mengepel lantai dengan kain kotor.

Kedua, Kongres yang bakal berlangsung sepertinya melupakan pengurus di bagian lembaga koordinasi, dengan berfokus pada LPJ, sehingga pengurus Badko sering kali demisioner secara tidak terhormat, karena tidak diberi kesempatan untuk mengadakan musyawarah daerah terlebih dahulu sebelum Kongres diadakan, sehingga hasil-hasil Musda yang diselenggarakan diserahkan kepada pengurus besar, kemudian dipertanggungjawabkan secara umum pada Kongres. Jika ini terjadi, maka tidak ada lagi Badko yang menyebrang periode kepengurusan PB yang baru, seolah-olah badan pada tingkatan sendiri.

Baca Juga:  Hindari Dosa-Dosa Ini Supaya Pahalamu Tidak Habis di Akhirat Nanti

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Lagi Trending