Literatur

Quo Vadis Demokrasi Kita: Penundaan Pemilu 2024 dan Perpanjangan Masa Jabatan Presiden

Published

on

Oleh: Kanda Muhammad Aldiyat Syam Husain, Direktur Kornas

(Ditulis untuk pengantar diskusi Perkumpulan Rumah Rehab)

Wacana penundaan santer terdengar beberapa partai dan elit politik atau politisi mewacanakan Presiden (presidential term). Secara terang-terangan partai koalisi pemerintah yaitu, PAN, Golkar, dan PKB menyampaikan pendapat agar ditunda selama 1 sampai 2 tahun. Beragam alasan-alasan yang dilayangkan untuk memuluskan wacana Presiden, mulai dari yang belum selesai, pemulihan ekonomi sosial, hingga keberlanjutan pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Sebelumnya, mengemuka wacana untuk penambahan masa jabatan Presiden 3 periode namun isu tersebut langsung ditanggapi bahwa pemerintahannya akan tegak lurus terhadap konstitusi, dan dirinya sama sekali tidak ada niat, juga tidak berminat untuk menjadi Presiden 3 periode.

Baca Juga:  Mengenal Lebih Jauh Apa Itu Redenominasi?

Lalu bagaimana respon publik terkait wacana ini? Dalam rilis Lembaga Survei Indonesia (LSI) 48% warga tahu atau pernah dengar tentang usulan perpanjangan masa jabatan Presiden hingga tahun 2027, sedangkan 52% tidak tahu. Direktur Eksekutif LSI Djayadi Hanan merincikan satu per satu alasan yang digunakan para pengusul dari wacana tersebut. Dimulai dari alasan yang belum berakhir. Secara keseluruhan 70,7% publik lebih menolak perpanjangan masa jabatan presiden.

Baca Juga:  Peringati Hari Pelajar Internasional, Mahasiswa Serang Sentil Pemda Soal Gaji Guru Honorer

Dikalangan yang mengetahui isu ini, penolakan terhadap wacana ini lebih tinggi lagi yaitu 74%. Sementara dikalangan yang tidak tahu isu ini, penolakannya sedikit lebih rendah ternyata tapi tetap mayoritas yaitu 67,5% (Sindonews.com,3/3).

Halaman SebelumnyaHalaman 1 dari 4 Halaman

Lagi Trending